Header Ads

Batak Network - Semua Tentang Batak

Mantap! 'Turah' Indonesia Bersaing dengan Puluhan Film di Oscar 2018

WARTAGAS.COM - Turah menjadi film pilihan komite seleksi bentukan Persatuan Produser Film Indonesia (PPFI) untuk maju ke ajang Academy Awards atau Oscar 2018. Film garapan Wicaksono Wisnu Legowo itu nantinya akan bersaing dengan negara lain untuk Film Berbahasa Asing Terbaik.

Mantap! 'Turah' Indonesia Bersaing dengan Puluhan Film di Oscar 2018
Cuplikan film 'Turah' yang mewakili Indonesia di Oscar 2018. (Dok. Wicaksono Wisnu Legowo via youtube.com (Singapore International Film Festival))

Setiap tahunnya, selain menjadi ajang bagi film-film Hollywood, Oscar memang memberi kesempatan bagi film berbahasa non-Inggris untuk berkompetisi. Puluhan bahkan ratusan negara mengirimkan satu perwakilan resminya untuk itu, yang kemudian dipilih menjadi sekitar lima nominasi.

Dari situ, akan dipilih kembali satu film yang berhak membawa pulang Piala Oscar.

BACA JUGA: Paten Kali, Film 'Turah' Wakili Indonesia di Oscar 2018

Indonesia sudah sejak 1987 mendaftarkan film ke Oscar. Saat itu yang menjadi jagoan adalah Nagabonar, garapan M.T. Risyaf. Film lain yang pernah dikirimkan ke Oscar termasuk Tjoet Nja’ Dhien, Daun di Atas Bantal, Ca Bau Kan, Biola Tak Berdawai, Gie, Berbagi Suami, Denias Senandung di Atas Awan, Alangkah Lucunya (Negeri Ini), Sang Penari, Sang Kiai.

Tahun lalu, Indonesia mengirimkan Surat dari Praha.

Namun belum ada satu pun dari film-film yang dikirimkan Indonesia yang sampai jadi nomine.

Tahun ini, tenggat waktu bagi tiap negara untuk mengirimkan film perwakilannya ke Academy of Motion Pictures Arts and Sciences (AMPAS) penyelenggara Oscar, adalah 2 Oktober 2017. Film yang masuk nominasi dan pemenangnya akan diumumkan pada 4 Maret 2018 mendatang.

Sejauh ini, sudah ada 51 negara yang mengirimkan film perwakilannya, belum termasuk Indonesia. Banyak negara di Asia Tenggara yang ikut berkompetisi. Vietnam, Kamboja, Laos, dan Thailand sudah tercatat mengirimkan film jagoan mereka ke ajang itu.

Kamboja bahkan mengirimkan film garapan Angelina Jolie, First They Killed My Father.

Di Asia Timur, Jepang dan Korea Selatan juga sudah mengirimkan perwakilan.

Negara-negara Islam dan konflik yang sering menyentuh juri Oscar dengan humanismenya, seperti Palestina, Pakistan, dan Irak juga sudah tercatat mengirimkan film mereka.

Jumlah negara yang telah mengirimkan film belum final, dan belum terlalu banyak untuk menjadi saingan Indonesia. Tahun lalu, Surat dari Praha yang dikirimkan Indonesia bersaing dengan 84 film lainnya, termasuk Italia yang sudah 14 kali memenangi ajang itu.

Italia sudah 62 kali memasukkan filmnya ke Oscar, dan 31 kali menjadi nominasi. Itu merupakan kemenangan terbanyak yang pernah dimiliki negara di luar Amerika Serikat yang memasukkan filmnya ke kategori Film Berbahasa Asing Terbaik Academy Awards.

Turah dipilih oleh komite seleksi yang terdiri dari 13 orang termasuk Christine Hakim, Reza Rahadian, Mathias Muchus, dan Marcella Zalianty karena ceritanya yang sederhana, teknis yang biasa saja, namun penggarapannya dramatis dan pesannya sangat kuat.

Film itu bercerita tentang kekalahan yang sudah menjadi makanan sehari-hari bagi warga kampung Tirang. Mereka tidak pernah tahu arti mimpi. Yang mereka tahu, mereka bisa hidup sehari-hari akibat welas asih seorang Darso dan Pakel, juragan nan kaya raya.



Hidup mereka seakan didikte, tanpa pernah tahu bagaimana harus memberontak.

Apalagi merasakan kemenangan.

Tapi Turah dan Jadag tidak tinggal diam melihat itu. Mereka seperti dilahirkan untuk membawa perubahan. Di tengah ketakutan untuk memberontak, Turah dan Jadag mendorong warga Tirang untuk berani memperjuangkan kemenangan bersama, sesuai keinginan mereka.

Bukan lagi keinginan Darso dan Pakel.

Turah sebelumnya sudah mewakili Indonesia di ajang internasional, termasuk Singapura dan Asia. Film itu dibintangi oleh talenta-talenta lokal yang terlihat jujur. Turah hanya sempat ditayangkan beberapa hari di bioskop Indonesia, tapi siapa bilang ia tak bisa tembus Oscar.


LIHAT JUGA VIDEO DI BAWAH INI




Laporan: Tim
Sumber: CNN Indonesia
loading...

No comments

Powered by Blogger.