Header Ads

MANTAP, Jokowi Kirim Kepdes ke LN Studi Banding Tahun Depan

WARTAGAS.COM - Presiden Joko Widodo atau Jokowi berencana mengirim kepala desa, pendamping desa, pembina Pendidikan anak Usia Dini (PAUD), dan Posyandu keluar negeri untuk studi banding. Studi banding perangkat desa ini diagendakan mulai tahun depan.

MANTAP, Jokowi Kirim Kepdes ke LN Studi Banding Tahun Depan
Calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo (kanan) menyapa peserta jalan sehat bertajuk Sehat Bersama #01JokowiLagi di Lampung, Sabtu (24/11). Jalan ?Sehat Bersama #01JokowiLagi? tersebut diikuti oleh ribuan peserta. - Foto: Hariansib.co

Ini disampaikan Jokowi saat memberikan pengarahan dalam acara Evaluasi Kebijakan Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat Desa serta Sosialisasi Prioritas Penggunaan Dana Desa Tahun 2019 di Islamic Center, Lampung Timur, Lampung, Jumat (23/11).

"Saya diskusi dengan Mendes, tahun depan kita coba beberapa dari mereka kirim keluar negeri untuk diberikan training 3 bulan, biar melihat dan membandingkan," kata Jokowi.

Jokowi mengatakan studi banding bisa memacu semangat perangkat desa untuk mengubah wajah daerah masing-masing. Selain itu, studi banding bisa menjadi awal kemajuan dan kompetisi Indonesia dengan negara lain

"Kita juga bisa kok tapi harus melihat langsung. Kalau ada pesaing baru gemeregah, baru semangat. Kalau nggak melihat yang lain dipikir kita sudah di depan," ujar dia.

Sejak 2015 pemerintah telah mengucurkan dana desa sebesar Rp 20,7 triliun. Kemudian pada 2016 naik menjadi Rp 46 triliun. Di 2017 dana desa kembali menanjak menjadi Rp 60 triliun. Khusus tahun ini, pemerintah mengalokasikan dana desa sebesar Rp 60 triliun. Sementara tahun depan direncanakan meningkat menjadi 70 triliun.

PENGEMBANGAN EKONOMI DESA
Jokowi berharap, dana desa digunakan untuk pembangunan infrastruktur dan pengembangan ekonomi daerah. Jokowi lalu mencontohkan beberapa desa wisata di Tanah Air yang bisa mengelola potensi daerahnya masing-masing

Seperti desa wisata Ponggok di Jateng yang telah memiliki omzet Rp 14 miliar per tahun. Kemudian desa wisata Nglangeran di Gunungkidul yang memiliki omzet Rp 4 miliar per tahun.

"Desa itu mengembangkan wisata. Sehingga masyarakat bisa kerja di sana, itu yang perlu kita pacu agar pemberdayaan ekonomi betul-betul ditingkatkan," kata Jokowi mengakhiri. (Liputan6/HarianSIB)


LIHAT JUGA VIDEO DI BAWAH INI

loading...

No comments

Powered by Blogger.