Header Ads

Reuni 212 Upaya Merawat Semangat Anti-Jokowi

WARTAGAS.COM - Wakil Direktur Direktorat Komunikasi dan Informasi Tim Kampanye Nasional (TKN) pasangan calon presiden Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Ari Junaedi menilai, kepentingan pelaksanaan reuni 212 tak lagi terlihat sejak kasus mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama berakhir di pengadilan.

Reuni 212 Upaya Merawat Semangat Anti-Jokowi
Ahmad Dhani di depan peserta reuni 212 di kawasan Monas, Jakarta Pusat, Minggu (2/12/2017) - Foto: wartakota.tribunnews.com

Ari juga menilai peringatan aksi 212 terkesan kehilangan arah, sejak alumni-alumninya terbelah. Beberapa nama beken diketahui tak lagi mendukung kebijakan kelompok yang menggelar reuni di Monas, Jakarta, Minggu (2/12) besok.

Di antaranya, mantan kuasa hukum Imam Besar Front Pembela Islam Habib Rizieq Shihab, Kapitra Ampera. Kemudian, Ketua Umum Parmusi Usamah Hisyam dan pakar hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra.

Ketua umum DPP Partai Bulan Bintang tersebut diketahui kini memilih menjadi kuasa hukum pasangan calon presiden nomor urut 01.

"Saya kira dari hal-hal yang mengemuka, terkesan agenda reuni 212 sebagai gerakan perlawanan terhadap Jokowi," ujar Ari kepada JPNN, Sabtu (1/12).

Lebih lanjut pakar ilmu komunikasi politik ini memperkirakan, perlawanan terhadap calon presiden petahana Joko Widodo sengaja dipelihara untuk menjatuhkan elektabilitas mantan wali kota Surakarta tersebut di Pilpres 2019.

"Kesannya, gerakan perlawanan terhadap Jokowi sengaja terus dipelihara selaras dengan mimpi Prabowo Subianto ingin menjadi presiden," pungkas Ari.


LIHAT JUGA VIDEO DI BAWAH INI
Heboh, Pendukung Jokowi di Lampung, Tugu Adipura Berubah Jadi ‘Lautan Merah’




Sumber: JPNN
loading...

No comments

Powered by Blogger.